Insan Muda

Kehidupan Ma’had

Bismillahirrahmanirrahim..

Kehidupan sekolah yang notabenenya pulang pergi dan asrama sangat jauh berbeda. Pelajaran yang diajarkan pun berbeda. Jelaaaass..

Aku pernah merasakan keduanya. Dari SD, SMP, SMA aku memilih sekolah negeri. Loh katanya pernah keduanya? Yaph, lulus SMA aku langsung nyantren.

Kehidupanku di Ma’had mengubah semuanya ke arah kebaikan. Aku mau cerita sedikit jaman sebelum aku di ma’had. Kalau dari segi sholat alhamdulillaah gak bolong-bolong cuman yaa masih sangat kurang sholat sunnahnya, masih suka ngeyel kalau dibilangin ortu, sering berantem sama Kakak adik, suka pake celana jeans, kerudung pendek, kalau pergi ngaji baru pake rok, belum bisa masak (masak cuman telur,mie,nasi,air) wkwk. Pokoknya banyak gak bisanya.. aduh jangan dicontoh yaa 😑😑

Tahukah kehidupan asramaku bukan asrama yang dengan WiFi, tidak ber-AC, makanan masak sendiri, nyuci yaa nyuci sendiri, santriwati harus melakukan dengan mandiri tepatnya sih dengan teman teman yang lain soalnya yaa kita hidup bersama pagi siang malem yaa dengan mereka.

Awalnya “kaget” tapi jadi terbiasa dan menyenangkan. Dari segi pakaian, gak boleh pakai celana dan baju ketat (yaiyalah naadh), kerudung harus menutup dada, kalau ada acara harus pakai gamis, dan waktu itu aku tuh gak begitu suka pakai gamis paling atasan dan rok, kadang kalau jalan suka diangkat, sampai celana panjangnya kelihatan, bahkan dulu sempet punya gamis dikasih ke orang orang, alasannya terlalu feminim (duh nadh ada ada aja) alhamdulillah sekarang malah ngoleksi gamis.wkwk 😂

Tidur wajib jam 10 malem, lampu kamar dimatikan kecuali yang masih muroja’ah atau tilawah harus ke mushola, jam 3 subuh udah dibangunkan. Antri kamar mandi, dengan keadaan mata masih sepet sepet ckck. Sehabis subuh selalu baca almatsurat biasanya ada jadwal yang lainnya, dari kajian subuh, kultum oleh santriwati, belajar bahasa arab, hadist, menghafal mufrodat. Jam 6 mulai belanja dan bebersih untuk yang bagian piket masak dan bebersih Ma’had. Jam 8 makanan harus sudah siap. Yang gak piket ya siap siap mandi atau menyiapkan setoran, jam 9 kumpul untuk setoran, biasanya sampai jam 12, yang belum setoran dilanjut ba’da ashar. Soalnya jam 1 sampai jam 2 siang untuk istirahat, mau tidur makan dll. Jam 2 para santriwati mengajar anak-anak diniyyah ada juga yang kebagian tasmi di pengajian ibu-ibu untuk tasmi biasanya ada jadwalnya. Ba’da ashar santriwati bebas aktivitas biasanya dipakai untuk nambah setoran, piket bebersih dan masak, ada juga yang ngajar ngaji anak privat. Biasanya makan malam sebelum maghrib atau ba’da maghrib gimana santriwatinya sih. Setelah sholat maghrib itu bebas, nah batas setoran biasanya sampai jam 9 malam, kadang juga ada kajian ba’da isya. Nah jam 10  santriwati udah harus tidur, lampu kamar udah harus dimatikan.

Untuk hari Sabtu biasanya ada opsih, semua santriwari wajib ikut serta, dari bersihin halaman, bersihin WC, bersihin dapur, masak, dll. Selesai kira kira jam 10, sehabis itu bebas cuman sehabis dzuhur di ma’had ada kajian dan mengundang ibu-ibu daerah sekitar. Kalau hari Ahad aktivitas bebas, biasanya pagi pagi kita olahraga entah itu lari, jalan, renang, main badminton, main futsal, senam, dll. Oh iya, untuk yang rumahnya deket kaya aku bisa pulang sehabis piket atau kajian, tapi dengan beberapa syarat hafalan Qur’an mencapai target dan hari senin sudah harus di ma’had kecuali izin syar’i.

Bukan itu saja kegiatannya biasanya untuk mempererat ukhuwah diadakan tuker kado, heart to heart, rihlah, silaturahim ke rumah rumah yang bisa dijangkau. Loh ko gitu? Yaph, sebab di ma’had Miftahul Khoir ini bukan dari kota Bandung saja, tapi dari Sabang sampai Merauke juga ada. Sering kali berbeda pendapat, yaa maklumlah. Sesama suku sunda aja masih suka pakcekcok apalagi beda-beda. Hihi

Sungguh banyak suka duka tinggal di ma’had, dan aku sangat bersyukur bisa ada di ma’had. Disini aku belajar banyak hal dari yang tidak bisa, dan hari ini bisa. Bukan itu saja teman-temanku pun bertambah di berbagai kota dan pulau pulau. Yaph.. Al-Qur’an menyatukan kita semua. Semoga ukhuwah ini akan selalu hadir, dan Allah mengumpulkan kita di surgaNya. Aamiiinn yaa Allah..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: